Uncategorized

Mini Trip Rute Jawa Barat [Part 3: Bandung dan Summerbird Hotel]

Dengan kelelahan yang luar biasa, we’re heading to Bandung dan langsung menuju ke Hotel Summerbird di Bandung.

Aku mungkin perlu kasih sedikit latar belakang ya, kalau aku tuh nggak bisa dan nggak suka merencanakan sebuah trip. Nggak suka karena aku ngerasa kayak terlalu banyak opsi hotel dan tujuan wisata yang akhirnya aku bingung sendiri mau pilih yang mana haha.. Ngga bisa karena ternyata aku tuh suka terlalu excited ketika merencanakan trip, dan alhasil, aku sering jadi meriang demam gitu wkwkwkk. Ini sih malu-maluin ya sebenarnya, tapi memang sering begitu. Semakin excited, kadang aku bisa beneran jadi sakit pas hari H-nya. Duh, kan jadi repot ya. Jadi mendingan aku tahu beres aja deh.

Itulah sebabnya, aku nggak tahu agenda dan hotel mana yang akan dikunjungi selama mini trip ini. Termasuk hotel yang di Bandung ini. Aku sempet kepo-kepo nanya hotelnya kaya apa. Meskipun akhirnya sekitar 10 menit hampir sampai hotelnya, aku search di google maps dan baca reviewnya. Semua review bilang kalau hotel ini bersih banget, lega deh aku hehehe…

Hotel Summerbird

Karena udah malem, aku nggak fokus sama eksterior maupun interior bagian resepsionis dan lain-lain. Proses check in cepet banget. Mungkin karena kami udah booking di Traveloka, jadi prosesnya cuma minta KTP dan deposit 100 ribu saja. Langsung deh dapat kunci kamar. Bagian resepsionis dan area makannya nggak terlalu luas, tapi cozy banget. Liftnya pun kecil, tapi semua serba estetik dan asri.

Kamarku di lantai 3 dan melihat lorong menuju kamar, aku sempet deg-degan, jangan-jangan model hotelnya ala pedesaan gitu ya. Bukannya ngga suka pedesaan, tapi aku nggak suka aja dengan interior hotel yang terkesan gelap. Eh tapi kan reviewer bilang hotelnya bersih ya.

Bagian luar kamar hotel/lorong.

Tapi memang sangat nggak terduga sih pas masuk kamar. Kesan pertama adalah putih bersih kinclong dan nyaman bangetttt. Buatku nggak masalah kamar yang tidak terlalu luas, asalkan semua compact.

Kamarnya yang homy and cozy banget.
Interiornya bersih.
Kamar mandinya kecil tapi nyaman.
Mini barnya sudah gratis semua. Bebas ambil dan direfill tiap hari. Mantap!

Aku sih happy dengan hotelnya. Nginep 2 malam, sempet mikir untuk pindah hotel lagi karena mau coba hotel lain. Tapi kayanya betah deh di sini. Malam itu, meskipun katanya capek banget, tapi pengen minum yang cantik-cantik, akhirnya turun deh ke kafenya. Makanannya menurutku enak dan harganya nggak terlalu mahal. Kopinya pun enak, serius.

Uniknya, sarapan pagi di hotel ini bukan model buffet prasmanan. Tapi a la carte, jadi ada opsi menu seperti nasi goreng atau western breakfast. Kita juga dapat juice atau teh/kopi, seporsi buah, dan free flow untuk mineral water dan bubur ayam.

Suasananya tetep kaya di rumah.

Yuk ah kita lanjut wisata kuliner di Bandung. Ngga ada agenda khusus di Bandung, ngga ada juga destinasi yang bener-bener baru. Karena sifatnya di Bandung ini ya spontan aja, jadi ada beberapa tempat yang kita selalu datengi tiap kali ke Bandung.

Yoghurt Cisangkuy

Misuaku paling suka yoghurt cisangkuy. Kalau long weekend, biasanya malah aku males ke sini karena super ramai dan jadi susah parkir. Nah karena kami ambil cuti dan ke sini masih pagi, jadi relatif masih sepi. Ternyata suasananya enak juga kalau sepi gini. Bisa sambil ngobrol santai di bawah angin sepoi-sepoi. Seperti biasa, aku pilih yoghurt juice biar nggak terlalu kental, sedangkan misua pilih yang kental. Rasa yang kami pilih ada strawberry dan grape. Serunya di sini, buah-buahan yang dipakai itu asli, jadi ya beneran strawberry, bukan sekedar essence atau sirup.

Buat referensi, ini aku fotoin menu yang ada di sini ya. Sebenarnya ada menu makanan juga, tapi karena kami udah sarapan di hotel, jadinya kali ini hanya menikmati asem segernya si yoghurt saja.

Grape yoghurt dan strawberry yoghurt juice.
Pesennya dari jendela ini, sekalian bayar, lalu tunggu dibuatin.

Masjid Al-Jabbar Bandung

Karena hari ini hari Jumat, dan sudah sekitar pukul 10 pagi, jadi kaya nanggung kalau mau liat-liat baju di factory outlet. Akhirnya kami langsung menuju Masjid Al Jabbar di dekat area Summarecon Bandung. Ini masjidnya baru, kalau ga salah tadi aku jalan dari arah Jl. Soekarno Hatta Bandung. Aku sempat lihat ada RM Ampera yang tadinya mau mampir, tapi pas lewat lha kok sudah hangus terbakar. Ternyata baru kemarinnya banget, RM Ampera ini kebakaran. Sayang sekali. Alhamdulillah ga ada korban jiwa.

Based on google maps, yang aku ngga tahu apakah baru waras atau engga hahaha…. Kami lewat tuh jalan yang kecil-kecil dan kadang kaya jalan tanah aja. Lewat samping selokan yang besar dan sempet mikir, bener ngga sih ini jalannya. Di depan dan belakang kami ada mobil juga yang kayanya sama-sama terlalu percaya dengan google maps hahahaa…. Alhamdulillah kemudian dari jauh aku lihat ada masjid yang cukup besar dan di sekelilingnya masih lumayan kosong.

Masjid Al-Jabbar ini katanya dibangun di atas danau buatan jadi sering kali disebut sebagai Masjid Terapung. Saat pulang, kami ikuti jalur mobil-mobil lainnya dan ternyata posisinya yang berada di Gede Bage ini sebenarnya cukup strategis karena dekat dengan Summarecon Bandung. Kirain tadi pelosok banget hahaha… Salah jalan aja kayanya.

Ini foto-foto Masjid Al-Jabbar ya (foto credit to Misuaku, soalnya aku nunggu di parkiran hehe..)

Paberik Badjoe Factory Outlet

Setelah dari Masjid, kami mampir ke Factory Outlet (FO). Emang dari awal sengaja pengen cari kaos yang cakep, dan semoga murah hehehe.. Karena tadi sempat lihat Paberik Badjoe di perjalanan, kami mampir ke sini. Jadi ini cukup besar, dia kayak ada beberapa blok, ada tempat makan dan beli baju. Kami makan dulu di blok bagian belakang. Unik sih tempatnya. Setelahnya, lanjut ke blok depan tempat FO-nya. Sayangnya, ngga banyak yang menarik, lebih ke ukurannya kurang big size hahaha….

Suasananya unik di sini. Kalo ada live music kayanya seru lho.

Lo Mie Imam Bonjol

Nahhhh, ini saat yang ditunggu-tunggu. Aku baru sekali ke Lo Mie Imam Bonjol, baru sekali ngerasain makanan lo mie tuh kaya apa, dan ternyata sukaaaa bangetttt. Sayangnya, lo mie tuh ngga bisa di frozen atau di bawa pulang hahaha.. Susah deh, tiap kali pengen harus ke Bandung. So far, sih aku belum nemu lo mie yang sepersis di Imam Bonjol ini di Jakarta, plus tetep Halal ya… Mau masak sendiri pun, ternyata bumbunya ribet hahaha… Kalau kalian yang baca ini dan punya rekomendasi lo mie yang mirip dengan yang di Imam Bonjol ini, please please let me know yaa…

Lo Mie Imam Bonjol, lokasinya di belakang Universitas Padjajaran Bandung.

Aku ngga tahu ya, apakah semua lo mie seperti ini. Tapi yang di Imam Bonjol ini, lo mie nya sangat kental kuahnya, manis agak asem seger. Mienya pas dan dikasih kangkung jadi lebih seger lagi. Karena aku penyuka asem pedes manis, biasanya aku tambahin lagi sambel dan cuka yang ada di situ. Meskipun, memang dikasih jeruk limau untuk ditambahkan di lo mie nya. Ada pilihan lo mie ayam, plus bakso, atau pun plus pangsit. Jangan lupa, tambahin juga krupuk kulit biar lebih gurih. Aku suka cemplungin rambak (krupuk kulitnya) di kuah sampai empuk. Enaaakkk deh… Dampingi lo mie dengan es jeruk murni, wow tambah segarrrr kakaaa….

Otten Coffee

Mampir bentar yuks ke Gerainya Otten. Pengen beli kopi giling di sini. Sayangnya, ngga ada kafenya di sini. Padahal udah pengen ngopi banget. Oya, kalau kamu pengen beli alat-alat pembuat kopi juga ada di sini, dari yang rumahan sampai bikin kafe. Kami sih cuma beli V60 dan filternya, terus beli 3 kopi yang menurutku patut dicoba.

kopinya menarik semua

Toko You

Nah, apalagi nih Toko You? Malamnya, kami mau makan, tapi sebenarnya suerrr masih kenyaaaang kali rasanya hahaha… Akhirnya, kami cobain tempat yang sebenarnya pernah kami datengi dulu, tapi kali ini kami mau coba menu spesialnya, yaitu kwetiau. Ternyata Toko You yang berdiri dari sejak lama punya spesialisasi menu kwetiau.

Di sini konsepnya ada banyak stand makanan yang diorganisir jadi satu. Kwetiaunya gimana? Meskipun kenyang banget dan kwetiau kok rasanya begah banget, tapi ternyata mulut rasanya pengen ambil terus dikit-dikit hahaha. Jadi citarasanya emang enak banget. Kami pesan kwetiau goreng dan pangsit goreng. Pangsit goreng ini tadinya kupikir gorengan pangsit, tapi ternyata yang dateng adalah pangsit yang dimasak seperti mie goreng. Jadi pakai sayur dan ditumis gitu. Duh, suerrrr, ini enak bangetttt. Meskipun tanpa gambar, please silakan dicoba yaa next kalau ke sini.

Di bagian dalam toko, dijual beberapa cemilan dan permen jadul. Lucu-lucu karena jadi keinget jaman kecil. Aku pun bawa pulang sarsaparila ini. Sesekali boleh lah minum yang aneh-aneh gini hahaha…

Sarsaparila Semeru

Coffee Toffee

Sebelum kembali ke hotel, kami sempet ngafe bentar. Cuma sekedar ngopi, padahal ternyata suasana kafenya cozy banget. Masih banyak yang ngumpul meskipun waktu udah menunjukkan jam 10 malam. Ternyata karena tutupnya dini hari. Pesen menu standard dan allhamdulillah enak plus porsinya ga pelit haha… Udah sih, selesai ngopi terus balik hotel dan istirahat.

Warung Kopi Purnama / Aroma Coffee

Keeseokan harinya, dengan suasana yang super fresh lagi, kami memulai hari ini dengan niat ingin dateng ke kafe jadul dengan kopi yang juga jadul, terkenal sejak lama.

Jam kami dateng kayanya pas jam orang minum kopi setelah sarapan deh, jadinya kami ngantri lumayan panjang. Hahaha… Tapi kan udah niat ya. Karena kami dapet di tempat bagian depan, jadi nggak sempet eksplor ke bagian dalam. Suasananya memang jadul, ada banyak foto-foto yang menambah suasana jadul si warung kopi purnama ini.

Kopinya ini pekat banget, tapi aku suka paitnya enak. Aku pilih kopi tubruk dengan susu jadi citarasa antara pahit dan manisnya pas. Aku sih suka ya. Meskipun baru tahu kalau ada pilihan menu kopi susu aja, kan lebih enak ya, ga ada ampasnya haha.. Namanya buru-buru jadi baca menunya nggak teliti.

Terus, kami juga pesen roti srikaya dan roti smoked beef. Ini katanya legendaris dan enak. Ternyata bener kok. Aku pikir roti srikaya bakalan manisss banget, ternyata enggak. Manisnya pas dan nagih. Yang jelas bahkan rotinya itu emang enak, empuk tapi ringan.

Wah kalau gini, harus beli kopi bubuknya nih. Tapi sayangnya di sini ga dijual. Jadi kami harus bergeser sedikit untuk bisa beli kopi aroma yang legendaris.

Di sini hanya ada dua macam kopi, yaitu robusta dan mokka arabika. Robustanya memang pahit, tapi masih aman kok pahitnya. Kalau mokka arabika aku pikir bakal asem lho, tapi ternyata enggak. Asemnya masih bisa diterima, mungkin itulah makanya namanya ada mokkanya.

Pilihan kopi dan gilingannya.

Selesai beli kopi gilingan, kami melanjutkan perjalanan ke Subang dan Majalengka. Simak ya.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *